Contoh instrumen observasi dan transkrip wawancara skripsi dan tesis - Informasi Pendidikan, Teknologi, dan Travelling

Breaking

Post Top Ad

Post Top Ad

Minggu, 27 Maret 2016

Contoh instrumen observasi dan transkrip wawancara skripsi dan tesis

Contoh instrumen observasi dan transkrip wawancara skripsi dan tesis - Dalam melakukan penelitian skripsi atau tesis maka dibutuhkan yang namanya
pedoman penelitian atau instrumen observasi yang nantinya adalah menjadi pegangan kita dalam melakukan penelitian, sehingga ketika kita akan terkontrol dan tidak keluar jalur, dan hasil penelitian pun semakin bagus, pada postingan kali ini saya ingin membagikan bagaimana contoh instrumen observasi dalam melakukan penelitian lapangan, contoh di bawah ini adalah tentang membentuk karakter anak gemar membaca Al-Qur'an, berikut contoh instrumen observasi dan transkrip wawancara skripsi dan tesis

INSTRUMEN OBSERVASI

Hari :
Tanggal          :
Jam/Lokasi    :


Fokus
Observasi

Jenis
Kegiatan Yang Diobservasi

KUALIFIKASI

ADA

TIDAK

Pembentukan karakter gemar membaca Al-Qur’an


1.
Perangkat
Pendukung

a.
Kebijakan

b.
Sumber daya

c.
Sarana dan
prasarana

d.
Lingkungan

e.
Waktu

2.
Pembentukan karakter gemar membaca Al-Qur’an
di sekolah

a.
Kegiatan
belajar mengajar

b.
Kemampuan
guru

c.
Metode
mengajar

d.
Teknik
mengajar

e.
Motivasi
mengajar

f.
Motivasi
siswa belajar

3.
Pembentukan karakter gemar membaca Al-Qur’an
di rumah

a.
Kegiatan
membaca Al-Qur’an

b.
Waktu

c.
Sarana dan
prasarana

d.
Peran
orangtua

e.
Motivasi
orangtua

f.
Motivasi anak


selanjutnya yang kedua adalah contoh transkrip wawancara dalam melakukan penelitian kualitatif, transkrip wawancara ini sangat dibutuhkan, mengingat berbagai hal yang kita dapatkan dalam penelitian harus tertulis sebagaimana mestinya sehingga bisa dipertanggungjawabkan ketika sidang skripsi dan tesis, selain itu untuk melengkapi transkrip wawancara ini bisa juga ditambahkan dengan rekaman suara narasumber, lebih tepatnya kita menjadi wartawan sehari.

TRANSKRIP  WAWANCARA

Fokus
penelitian          : Pembentukan karakter gemar membaca Al-Quran

Partisipant
:

Tempat
:

Waktu
:



Pewawancara
: Metode apa yang digunakan dalam
mengajar Al-Quran di sini?

Guru                  : Metode Ummi

Pewawancara    : Mengapa memilih metode Ummi di sekolah
ini?

Guru                  : Metode
ini tergolong baru ya, kemudian juga diajarkan oleh orang-orang berpengalaman,
enak dipahami, bagus dan cocok, outputnya untuk memahamkan tajwid praktis, dan
sebelum Pewawancara di sini metode Ummi ini sudah diterapkan di sekolah ini.

Pewawancara
: Bagaimana cara memotivasi anak agar
rajin membaca Al-Quran?

Guru                  : Untuk masalah
memotivasi itu tergantung dari guru pengajarnya, tiap guru mempunyai cara
tersendiri dalam memotivasi anak didik.

Pewawancara    : Dari anda sendiri bagaimana?

Guru                  : Dengan
memberikan reward bagus, kemudian ada motivasi tersendiri pada pembukaan dan
penutup pembelajaran.

Pewawancara    : Bagaimana rata-rata
kemampuan anak di sekolah ini dalam membaca Al-Quran?

Guru                  : Kemampuan
beragam, dari grafik itu kemampuan anak-anak rata tengah.

Pewawancara
: Bagaimana mengontrol siswa dalam
membaca Al-Quran?

Guru                  : Dengan
membagi-bagi mereka ke dalam kelompok kecil, ada 15 guru menbaca Al-Quran
sehingga setiap kelompok itu sekitar 5 anak. Dan anakpun dapat lebih mudah
dikontrol.

Pewawancara    : Bagaimana mengatasi
siswa yang sulit ataupun lambat dalam membaca Al-Quran?

Guru                  : Anak dikelompokkan
dalam satu kelas kecil, dan satu guru untuk dua anak.

Pewawancara
: Bagaimana cara mengatasi anak yang
ribut ?

Guru                  : Anak ditegur,
kemudian anak yang sudah selesai membaca diharapkan untuk kembali ke
kelompoknya.

Pewawancara
: Bagaimana cara evaluasi anak yang
sudah membaca Al-Quran?

Guru                  : Anak yang
sudah selesai dalam tahapannya dan akan naik jilid maka diwajibkan menyetor
dulu kepada Pewawancara sebagai kordinator, anak minimal mendapatkan nilai B
untuk bisa lanjut ke jilid selanjutnya.

Pewawancara    : Bagaimana target
anak dalam satu semester?

Guru                  : Target
persemester anak bisa menyelesaikan dua jilid, kemudian nanti ketika kelas 6
anak akan uji publik menampilkan kemampuan mereka di depan orang tua.

Pewawancara    : Adakah prestasi anak dalam membaca
Al-Quran ?

Guru                  : Sangat
banyak anak berprestasi dalam membaca Al-Quran, seperti Siswa kelas 3a, siswa
kelas 3B, Siswi kelas 5, Ruqayyah kelas 4,

Pewawancara    : Adakah kewajiban anak ketika di rumah?

Guru                  : Hanya sebuah
anjuran saja, agar kiranya di rumah kembali mengulang dan melanjutkan latihan
membaca Al-Quran.

Pewawancara    : Adakah kerjasama dewan guru dengan orang
tua siswa?

Guru                  : Ada,
ketika rapat dewan guru bersama orang tua siswa, agar kiranya anak diperhatikan
tentang apa yang dipelajarinya dan diulangi di rumah

Dalam melakukan wawancara maka catatlah sedemikian rinci apapun yang diucapkan oleh narasumber, sehingga data akan banyak kemudian akan dilakukan reduksi data atau memilih mana data yang perlu dipertahankan dan mana data yang harus dibuang, agar hasil penelitian itu menjadi lebih fokus dan baik. selain itu dalam melakukan wawancara penelitian skripsi dan tesis anda harus mempersiapkan sebaik mungkin instrumen observasi sehingga bahan yang ditanyakan itu akan banyak dan menggali informasi-informasi baru untuk hasil penelitian yang lebih baik lagi.
semoga postingan tentang Contoh instrumen observasi dan transkrip wawancara skripsi dan tesis bisa membantu anda. Salam.

Post Top Ad